https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/issue/feed QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum 2022-09-13T00:24:09+00:00 Andi Jusran Kasim jusrankasim@stainmajene.ac.id Open Journal Systems <p><strong>Qisthosia : Jurnal Syariah dan Hukum </strong>is a peer-reviewed journal which is published by Islamic Family law STAIN Majene publishes biannually in June and December. This journal publishes issues on law studies and practices in Indonesia covering several topics related to Islamic law, Islamic Law of Criminal, Islamic Law of Family, Islamic Economic Law, Islamic Astronomy Law, Social Community, Constitutional law, International Law, Environmental Law, Criminal Law, Private Law, Agrarian Law, Administrative Law, Criminal Procedural Law, Commercial Law, Human Rights Law, Civil Procedural Law and Adat Law.</p> <p><img src="blob:https://jurnal.stainmajene.ac.id/05d116d3-fb78-470c-a016-1111fb9fcc44" alt="" /></p> https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/227 AKURASI ARAH KIBLAT MASJID DI WILAYAH KECAMATAN BANGGAE KABUPATEN MAJENE 2022-08-14T01:27:16+00:00 Andi Jusran Kasim jusrankasim@stainmajene.ac.id Muliani mulianhy8441@gmail.com <p>Namun harus diakui bahwa realitas menunjukkan masih ada beberapa masjid yang diperkirakan arah kiblatnya kurang tepat, sebagaimana yang telah diungkapkan Ketua Komisi VIII DPR Abdul Kadir Karding di Gedung DPR, Senayan, Jakarta,&nbsp; bahwa beberapa tahun lalu terungkap adanya pergeseran arah kiblat dibeberapa masjid dari 193 ribu masjid di Indonesia, rata-rata pergeserannya terjadi mulai dari 0,7° - 1°. Serta adanya isu-isu yang beredar bahwa arah kiblat berubah karena pergeseran lempeng bumi yang menyebabkan banyak masyarakat resah dengan arah kiblat yang mereka gunakan selama ini. Sehingga Komisi VIII DPR meminta kepada Dirjen Bimas Islam, agar tidak menimbulkan keragu-raguan di masyarakat perlu dilakukan langkah-langkah pendataan dan perbaikan.</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/229 DISKURSUS HAK ASASI MANUSIA DALAM KURIKULUM MATA KULIAH HUKUM PIDANA 2022-07-01T03:57:32+00:00 Nur Akifah Janur Nurakifahjanur93@gmail.com Atirah Atirah atib@stainmajene.ac.id <p>Penelitian ini menggunakan metode deksripsi kualitatif, yaitu mengambarkan, merangkan, menejalskan serta menjawab secara terperinci permasalahan yang akan diteliti dengan mempelajari suatu keadaan yang nyata dan hasil penulisannya berupa penjelasan atau pernyataan dengan keadaan yang sebenarnya. Penelitian ini menitikberatkan analisis sistem pembelajaran pada mata kuliah hukum pidana dengan memasukkan diskurus HAM khususnta terkait isu kekerasan seksual pada kurikulum pembelajaran hukum pidana sebagai sarana pengembangan pemahaman mahasiswa terkait dengan&nbsp; Hak Asasi Manusia.&nbsp; Adapun hasil yang diperoleh dalam penelitian ini adalah bahwa diskurus HAM merupakan sebuah sistem berpikir, ide-ide, pemikiran, dan gambaran yang kemudian membangun konsep suatu kultur atau budaya sehingga sangat diperlukan penerapannya dalam mata kuliah hukum pidana</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/228 PERBEDAAN NIKAH DIBAWAH TANGAN DAN NIKAH SIRI DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM 2022-09-13T00:11:24+00:00 Fatri Sagita fatrisagita@stainmajene.ac.id Dwi Utami Hudaya Nur hudayanur16@gmail.com <p>Perkawinan merupakan jalan yang sangat mulia untuk mengatur kehidupan rumah tangga dan keturunan serta saling mengenal, sehingga akan membuka jalan untuk saling tolong-menolong. Perkawinan menimbulkan Hak dan kewajiban timbal balik suami istri yang tersusun dengan sangat rapi, serta hak dan kewajiban antara orang tua dan anak-anaknya. Padahal, tidak semua masyarakat Islam mengikuti prosedur atau aturan yang berlaku. Hal ini terbukti bahwa sebagian masyarakat masih melakukan praktik nikah siri yang dikenal dengan nikah di bawah tangan. Hukum Islam telah mengangkat motif dan tujuan pernikahan ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih mulia. Jika sebelumnya berpedoman pada ajaran Islam tujuan pernikahan semata-mata karena didorong oleh kebutuhan biologis dan kelangsungan hidup, maka oleh syariat Islam ia diangkat dengan motif melaksanakan sunnatullah dengan dasar tujuan untuk beribadah kepada Allah SWT.</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/167 DINAMIKA KELEMBAGAAN NEGARA BERDASARKAN PASCAAMANDEMEN UUD NRI TAHUN 1945 2022-03-24T07:37:02+00:00 Sukri Badaruddin sukribadaruddin97@gmail.com Supriadi Supriadi supriadi@stainmajene.ac.id Syaila Indah Ramadhani indahsyaila17@gmail.com <p><strong>Abstrak: </strong></p> <p>Dasar pemikiran sehingga &nbsp;dilakukannya amandemen atas UUD NRI Tahun 1945 yaitu: pertama UUD 1945 memberikan kekuasaan yang sangat besar pada Presiden yang meliputi kekuasaan eksekutif serta legislatif, khususnya dalam membentuk undang-undang, kedua UUD 1945 memuat pasal-pasal yang terlalu luwes (<em>fleksibel</em>) sehingga dapat menghasilkan lebih dari satu tafsir (multitafsir). Dari amandemen UUD NRI Tahun 1945 menghasilkan perubahan-perubahan, salah satunya adalah transformasi struktur kelembagaan negara. Amandemen UUD 1945 membawa dampak yang sangat luas terhadap semua lembaga negara. Pada satu sisi ada lembaga negara yang menmperoleh proporsi baru yaitu dengan bertambahnya kewenangan secara signifikan di atur dalam konstitusi, sementara disisi lain, ada lembaga negara yang mengalami pengurangan kewenangannya dibandingkan sebelumnya dilakukan perubahan dan ada pula lembaga negara yang ditiadakan karena dipandang serta dinilai tidak sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan negara ke depan. Struktur kelembagaan negara Indonesia pasca amandemen UUD 1945 ditetapkan 4 (empat) kekuasaan (eksekutif, legislatif, yudikatif dan eksaminatif) yang disebut sebagai lembaga negara utama (<em>main state organs, prinsipal state organs</em>) daan 1 (satu) lembaga negara bantu (<em>the state auxiliary body</em>) yaitu Komisi Yudisial. Hubungan antar lembaga negara pasca amandemen UUD 1945 didasarkan pada prinsip supremasi konstitusi, sistem presidensial, pemisahan kekuasaan dan <em>chek</em> <em>and</em> <em>balances</em>.</p> <p>&nbsp;</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/246 EFEKTIVITAS PERSIDANGAN SECARA ELEKTRONIK (e-Litigasi) PADA MASA PANDEMI DI PENGADILAN AGAMA POLEWALI 2022-08-05T00:05:20+00:00 Muhammad Irsyad Fattah muhammadirsyadfattah@gmail.com Anwar Sadat anwarsadat21@yahoo.co.id Hasan Basri hbasri@stainmajene.ac.id <p><strong>Abstrak </strong></p> <p>Tujuan dari penelitian adalah Mengetahui keefektivitasan persidangan secara elektronik dan faktor apakah yang menghambat dan mendukung dalam persidangan secara elektronik Pengadilan Agama Kelas I B&nbsp; Polewali. Metode Penelitian yang digunakan adalah hukum non doktrinal yang merupakan penelitian tentang efektivitas suatu hukum dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Fokus penelitian adalah efektivitas pelaksanaan persidangan elektronik selama masa pandemi. Instrument penelitian yang digunakan adalah undang-undang, buku, jurnal dan karya ilmiah. Data diperoleh dari observasi di Pengadilan Agama Kelas 1B Polewali, lalu kemudian melakukan wawancara dengan Hakim, staf ahli pengoperasian aplikasi <em>e-Litigasi</em>, admin meja Pojok <em>e-Court</em> dan pihak berperkara. Berdasarkan analisis data yang diperoleh&nbsp; bahwa hasil penelitian ini menunjukkan Efektivitas Persidangan secara elektronik di Pengadilan Agama Polewali tidak efektif, karena 5 faktor untuk mengukur sebuah efektivitas hukum tidak terpenuhi. Sebab masyarakat di wilayah hukum Pengadilan Agama&nbsp; Polewali pada umumnya lebih memilih Persidangan secara manual dari pada persidangan elektronik. Selain itu, kondisi masyarakat belum meciptakan budaya hukum berbasis elektronik yang bisa menunjang pelaksanaan persidangan secara elektronik.</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum https://jurnal.stainmajene.ac.id/index.php/qisthosia/article/view/201 PENERAPAN APLIKASI QAWAIDUL FIQHIYYAH PADA AL-QARDH DI LEMBAGA KEUANGAN SYARI’AH KONTEMPORER 2022-09-13T00:24:09+00:00 Nur Afni Hairuddin afni49087@gmail.com Rafiuddin Ibrahim Rafiuddin@iainpalu.ac.id Syaifullah MS syaifullah@iainpalu.ac.id <p>Secara umum, kelebihan <em>Al-qardh</em> adalah dapat membantu mereka yang membutuhkan keuangan dengan cepat dan dapat dilunasi tanpa bunga, yang mungkin membuat seseorang merasa malas. <em>Al-qardh</em> digunakan dalam perbankan syariah sebagai produk tambahan untuk konsumen yang membutuhkan modal keuangan, serta produk untuk bisnis yang sangat kecil dan organisasi sosial.</p> 2022-06-14T00:00:00+00:00 Copyright (c) 2022 QISTHOSIA : Jurnal Syariah dan Hukum